Golpazari

Update Artikel Terbaru

Beranda » Bisnis » Tips Bisnis Tetap Lancar Saat Pandemi

Tips Bisnis Tetap Lancar Saat Pandemi

Golpazari – Tidak dapat dipungkiri bahwa merebaknya virus corona atau COVID-19 secara radikal mengubah hampir setiap aspek kehidupan setiap orang di dunia. Dari sudut pandang ekonomi, pasar saham mencatat kerugian satu hari terbesar dalam sejarah.

Seolah-olah kita berada di perairan yang belum dipetakan dan berapa lama kita akan bertahan di dalamnya tetap tidak pasti. Namun, ada satu hal yang kita semua tahu, bahwa epidemi ini akan mengubah kehidupan setiap orang selama bertahun-tahun atau dekade yang akan datang.

Penerapan protokol kesehatan yang diterapkan selama pandemi Covid-19, hal yang sama berlaku setelah New Normal atau setelah pandemi corona berakhir. Apakah perusahaan Anda siap menghadapi dunia bisnis Normal Baru?

Berikut adalah lima hal yang dapat Anda lakukan sekarang untuk mempersiapkan bisnis jasa backlink Anda menghadapi normal baru dan pasca-Covid-19.

1. Munculnya situs web dan alat digital yang ditingkatkan

Banyak bisnis, seperti toko ritel, penata rambut, gudang, pabrik, dan kantor, ditutup dan kantor pusat mereka ditutup dan kekurangan alat teknis untuk bertahan ketika lokasi fisik mereka ditutup.

Oleh karena itu, sangat penting bahwa bisnis tidak hanya bertahan, tetapi berkembang dengan situs web yang ditingkatkan dan alat digital untuk melayani pelanggan mereka. Hal-hal seperti e-niaga di industri yang belum pernah menggunakan e-niaga sebelumnya,

Konfigurasi produk tingkat lanjut, chatbot, dan aplikasi seluler lebih diminati daripada sebelumnya karena bisnis kecil dan menengah bergabung dengan revolusi teknologi dekade baru.

Alat baru ini membantu perusahaan tetap bertahan selama wabah virus dan akan menjadi tren ekonomi makro yang semakin penting karena jarak sosial menjadi praktik umum tidak hanya untuk wabah ini tetapi juga untuk potensi epidemi di masa depan.

2. Masalah keamanan siber menjadi perhatian utama

Keamanan siber sudah menjadi topik penting bagi perusahaan besar dan dengan Peraturan Perlindungan Data Umum UE, Undang-Undang Privasi Konsumen, dan undang-undang privasi lainnya serta segudang berita tentang biaya dan konsekuensi dari pelanggaran data.

Ini adalah sesuatu yang dilakukan oleh bisnis kecil. Jadi dia terpaksa menghadapinya. Karena jumlah pekerja jarak jauh meningkat selama wabah virus, semakin banyak pelanggaran data dan serangan dunia maya telah diamati.

Karyawan yang menggunakan infrastruktur dan alat pihak ketiga yang tidak dilindungi adalah dua penyebab utama potensi pelanggaran. Gabungkan ini dengan penyimpanan data dan praktik akses yang melanggar undang-undang privasi, seperti telemedicine pada platform yang tidak sesuai dengan HIPAA, dan tiba-tiba kebutuhan akan solusi yang aman menjadi masalah serius.

Selain itu, selama periode sensitif ini, banyak data yang terungkap atau dicuri karena penggunaan platform seperti, misalnya, Zoom. Oleh karena itu, lebih banyak perusahaan akan dipaksa untuk berinvestasi dalam teknologi yang aman, terukur, dan dapat diakses dari jarak jauh.

3. Pertemuan virtual

Peningkatan mengejutkan dalam pertemuan virtual adalah tren yang akan terus berlanjut setelah COVID-19. Meskipun tidak ada pengganti untuk pertemuan tatap muka dan jabat tangan, tren kencan virtual dapat berlanjut selama beberapa tahun ke depan.

Lebih jauh lagi, ini tidak hanya berlaku untuk dunia bisnis tradisional, tetapi juga untuk banyak aspek lain dalam kehidupan kita, seperti pertemuan dengan dokter, terapis, bankir, dan bahkan penata rambut untuk konsultasi.

Ini akan menjadi penghematan waktu dan biaya yang sangat besar bagi semua pihak yang terlibat. Jadi tren baru yang dimulai sebelum wabah virus akan terus meningkat seiring kita melanjutkan dekade baru ini.

Mempersiapkan tren ini jauh melampaui ruang rapat virtual dan perangkat lunak. Hal-hal seperti brosur digital, kartu bisnis digital, tutorial video, dan informasi situs web lanjutan akan mengikuti tren ini dan menjadi kebutuhan karena bisnis merasa lebih sulit untuk mengirimkan materi secara fisik kepada pelanggan mereka.

golpazari

Kembali ke atas